Pages

Sabtu, 03 November 2012

Cerita Rakyat Si Leungli

Diposkan oleh Mauli di 20.10


Pada suatu masa, hiduplah tiga orang kakak beradik yatim piatu. Mereka adalah gadis-gadis yang menjadi kembang desa yang dikenal karena kecantikannya. Ketiga kakak beradik itu tinggal di sebuah gubuk sederhana dan bekerja sebagai penumbuk padi. Mereka mendapatkan upah beras segelas jika berhasil menumbuk padi seikat. Sejak ditinggal oleh kedua orangtuanya, mereka selalu berusaha hidup sederhana.
Dari ketiga gadis itu, Si Bungsu Rarang-lah yang mempunyai perangai paling rajin dan baik hati. Hal ini membuat orang-orang di desanya lebih menyukai Si Bungsu. Sayangnya, kedua kakaknya selalu memanfaatkan kebaikannya itu. Terkadang, Si Bungsulah yang harus menyelesaikan pekerjaan kakak-kakaknya menumbuk padi agar pemilik padi tidak marah. Jangankan imbalan yang di dapat Si Bungsu, ucapan terima kasih atas pekerjaannya pun tidak ia dapat.
  Suatu hari, tiga gadis itu hendak mencuci pakaian di sungai. Sesampainya di tepi sungai, Si Sulung menyerahkan bakul cuciannya ke tangan Si Bungsu Rarang.
“Aku, kan, kakak sulungmu. Sudah sepantasnya kau membantuku mancucikan semua bajuku,” tegur Si Sulung garang.
“Baik, Kakak. Letakkan saja bakul cucianmu di sini,” jawab Si Bungsu dengan ramah.
Kemudian datang lagi kakak kedua, “ Hei, Bungsu. Kulihat cucianmu tidak banyak. Hari ini aku sibuk sekali. Tolong cucikan pakaianku, ya! Cuci yang bersih” ujar kakak kedua.
Si Bungsu mengangguk dan berkata, “Akan segera kucuci semua bajumu, Kak.”
“Yuk, kita pulang dik, biarkan si bungsu yang mencuci baju kita.” Ujar si sulung.
“Iya kak, lagipula aku ingin bersantai di rumah.” Ujar kakak kedua.
“Jangan lupa cuci yang bersih”. Ujar kakak kedua.
“Baik kak.” Ujar si bungsu.
Semua kakak Rarang menggunakan berbagai alasan untuk memperdaya adik bungsunya itu. Senja hampir tiba, namun Si Bungsu belum lagi menyelesaikan seluruh cuciannya. Tubuhnya keletihan. Tenaganya terkuras. Tapi dia harus menyelesaikan semua cucian kakaknya. Saat malam mulai pekat, Si Bungsu baru bisa selesai mencuci.
“Alhamdulillah, cucian sudah selesai. Aku sangat letih dan lapar.” Ujar si bungsu.
Sesampainya di rumah, jangankan disuguhi makan malam yang nikmat, segelas air putih penghilang dahaga pun tidak ia peroleh.
“Assalamu’alaikum,” ujar si bungsu
Wa’alaikumsalam.” Ujar kedua kakaknya(dengan nada jutek)
“Mana cucianku? Kok lama sekali? Dasar Lamban! Bagaimana kau bisa kaya jika kerjamu lamban begini,” umpat kakak sulung semena-mena. Si Bungsu hanya dapat tertunduk.
“Hei, Bungsu. Mengapa cucianku masih berpasir seperti ini! Dasar kau tak becus bekerja!” tambah kakak kedua.
“Maafkan aku kak,” ujar si bungsu.
“Jangan-jangan Kau sengaja kan membuat pakaian kami jadi seperti ini?” ujar kakak kedua.
“Apakah itu benar bungsu?”ujar si sulung.
“Ituuuu tidak benar kak.” Ujar si bungsu.
“Alahh bilang saja kau sengaja, dasar lemot” ujar kakak kedua.
Si Bungsu sangat sedih. Tubuh letihnya terasa mau ambruk. Ia tak lagi punya kekuatan untuk menangis. Ia jatuh tertidur tanpa sempat melaukan pekerjaannya menumbuk padi. Jadialah ia tidak mendapatkan beras hari ini. Keesokan harinya, ia terbangun dengan perut lapar.
“Aduh, perutku lapar sekali.” Ujar si bungsu.
Ia melihat kakaknya dengan lahap sarapan pagi.
“Heh, bungsu cepat kau timba air di sumur untuk mandi kita.” Ujar kakak sulung
“Kakak aku sangat letih dan lapar,” ujar si bungsu
“Emang kita pikirin?cepatlah” ujar kakak kedua
“Baiklah.” Ujar si bungsu
Dengan segenap tenaga yang tersisa, ia menimba air, setelah itu ia berlari ke dalam hutan. Ia sampai  di tepi sebuah danau. Ia bersimpuh di atas sebuah batu di tepi danau. Airmatanya mengalir dan ia tersedu sampai ia kelelaha. Di sana, seolah Si Bungsu ingin menumpahkan semua perasaannya pada danau dan batu yang bisu.
“Kenapa kakak-kakakku memperlakukanku seperti ini?kenapa?” ujar si bungsu
Tiba-tiba, di permukaan danau muncullah seekor ikan mas yang warnanya sangat berkilauan. Ia memanggil Si Bungsu Rarang
“Apakah yang membuat gadis cantik dan baik sepertimu sampai berurai air mata begini?” kata ikan mas.
Si Bungsu sangat terkejut melihat seekor ikan dapat berbicara. Ia menjawab ikan itu dengan terbata-bata.
“A..a...ku...Aku sedih karena kakak-kakakku tidak menyayangiku. Mereka memperlalukan aku dengan buruk. Aku senang bisa membantu mereka, tapi aku tak sanggup jika terus diperlakukan bagai pesuruh,” isak Si Bungsu.
“Jangan menangis gadis cantik, usap air matamu, aku akan menjadi temanmu.” Ujar ikan mas.
“Terimakasih ikan mas, aku akan memberimu nama leungli, bagaimana?” Ujar si bungsu.
“Nama yang bagus.” Ujar ikan mas.
“Kau bias dating kesini kapanpun kau mau, jika kau ingin bertemu denganku sebut namaku tiga kali dan memercikkan air, maka aku akan dating.” Ujar ikan mas
“Baiklah ikan mas, ahh, hari sudah sore, aku harus pulang, jika aku terlambat maka aku akan dimarahi kakak-kakakku, sampai jumpa ikan mas.” Ujar si bungsu
Dengan lari terburu-buru si bungsu mendengar teriakan minta tolong, kemudian si bungsu menghampiri suara itu. Ia melihat seorang pemuda yang terluka, lalu ia menghampirinya
“Tolong aku, aku terkena batang pohon.” Ujar pemuda itu.
“ Baiklah, tunggu sebentar aku carikan tumbuhan obat untuk meringankan rasa sakitmu.” Ujar si bungsu.
Lalu si bungsu membalurkan tanaman obat ke kaki si pemuda itu.
“Akhh…sakit.” Ujar pemuda itu
“Nah, berarti obatnya bereaksi, tidak apa-apa ini tidak akan lama.” Ujar si bungsu
“Terimakasih, siapa namamu?” ujar pemuda itu.
“Namaku Rarang.” Ujar si bungsu
“Namaku Raden, terimakasih atas bantuanmu, aku tidak tahu jika tidak ada kamu.” Ujar raden.
“Raden, kau tidak apa-apa?.” Ujar teman raden
“Lama sekali kau, untung saja ada rarang yang menolongku.” Ujar Raden
“Maafkan aku, ayo kita pulang, kita obati di rumah saja.” Ujar teman raden
“Terimakasih rarang, kami pulag dulu.” Ujar teman raden
“Iya sama-sama.” Ujar si bungsu.
“Sial, hari sudah sore, aku harus buru-buru pulang, jika tidak kakak-kakakku akan memarahiku.” Ujar si bungsu
Setelah tiba di rumah.
“Assalamu’alaikum.” Ujar si bungsu
“Dari mana saja kau, jam segini baru pulang, kita kelaparan di rumah tidak ada makanan.” Ujar kakak sulung
“Iya, cepat buatkan kami makanan, kami lapar.” Ujar kakak kedua.
“Baik kak.” Ujar si bungsu
Si bungsu bergegas ke dapur untuk mempersiapkan makanan untuk kakak-kakaknya. Si bungs uterus memikirkan pemuda itu, sampai-sampai dia salah memasukkan gula ke dalam masakannya itu.
“Bungsu, mana makananku.” Ujar kakak sulung
“Cepatlah bungsu.” Ujar kakak kedua
“Iya kakak, ini.” Ujar si bungsu
“Mblehhhhh…apaan nih masa teur ceplok manis banget, kau sengaja kan ingin menjailiku.” Ujar kakak kedua
“Iyah nih, manis banget, kamu bias masak tidak?” ujar si sulung
“Maafkan aku kak, aku tidak sengaja memasukkan gula ke dalam telur ceplok.” Ujar si bungsu.
“Alah alasan saja.” Ujar si sulung
Si bungsu pergi ke kamar, dan menangis sambil melihat foto kedua orangtuanya.
“Bapak ibu, bungsu kesepian, bungsu kesal kepada kakak-kakak bungsu, mengapa mereka seperti itu kepada bungsu, padahal bungsu selalu mau membantu mereka, bungsu rindu bapak dan ibu.” Ujar si bungsu.
Keesokan harinya dengan gembira si bungsu seperti biasa mencuci pakaian di sungai. Ikan ma situ selalu membantu mencuci pakaian si bungsu. Dengan di bantu oleh ikan ma situ, waktu mencuci baju sangat singkat. Setiap si bungsu datang si leungli selalu memberinya sebungkus nasi. Karena Si leungli tahu jika si bungsu jarang makan.
Kakak-kakaknya kaget melihat si bungsu pulang lebih awal.
“Heh bungsu cucian kami sudah kau cuci bersih semua?” ujar kakak sulung
“Sudah saya cucikan semua, saya ingin istirahat kak.”ujar si bungsu
“Kakak curiga tidak kepada si bungsu? Belakangan ini dia jarang menangis dan pulang lebih awal.” Ujar kakak kedua
“Iya dik, kakak curiga sama dia, besok kita ikuti dia.” Ujar s sulung.
“Oke sip.” Ujar kakak kedua
Keesokan harinya mereka mengikuti si bungsu mencuci di sungai. Ternyata dia di bantu oleh ikan mas yang berwarna keemasan. Mereka kaget dan merencanakan sesuatu. Setelah si bungsu pulang ke rumah, kakak-kakaknya pergi ke sungai untuk menangkap ikan ma situ untuk di jadikan makan malam mereka.
Sore harinya, sepulangnya Rarang dari menumbuk pasi, ia terkejut melihat kakak-kakaknya menyiapkan makan malam.
“Wah, ada acara apa ini , Kak? Mengapa Kakak memasak segini banyak?” tanya Rarang.
“Sudahlah, tidak usah banyak tanya. Cepat kita makan pepes ikan ini. Mumpung masih hangat. Perutku lapar sekali,” ujar kakak sulung.
Rarang merasa senang karena kakak-kakaknya mulai memperhatikan dirinya. Ia pun makan dengan lahap.
Kedua kakak Rarang saling lirik penuh kemenangan.
“Ikan mas ini kuambil dari danau di dalam hutan sana, Dik Rarang. Masih segar, jadi rasanya lezat,” ujar kakak kedua.
Rarang terkejut bukan kepalang. Ia sampai tersedak. Ia langsung beranjak dan lari ke dalam hutan. Di tepi danau, Rarang menangis tersedu.
“Lengli... Leungli... Maafkan sahabatmu yang tak berguna ini. Maafkan aku,” isak Rarang. Akan tetapi, tak ada lagi keajaiban yang muncul dari dalam danau. Rarang pun pulang dengan langkah gontai.
Sesampainya di rumah, Ia mengambil sisa tulang-belulang Si Leungli yang telah dibuang di bak sampah. Dengan berurai air mata, Ia pun mengubur Leungli di halaman rumahnya.
Tak disangka, keesokan harinya, di tempat Rarang mengubur Leungli, tumbuhlah sebatang pohon yang daunnya berkilau karena mengandung emas. Ternyata Leungli tidak sepenuhnya meninggalkan Rarang. Ia tetap ada untuk rarang. Karena pohon itu, rumah Rarang menjadi sering dikunjungi orang dari berbagai penjuru karena menganggap pohon itu sakti. Anehnya, tak ada satu pun orang yang dapat memetik daun atau buah dari pohon emas itu, melainkan Rarang. Kabar mengenai pohon emas ajaib itu sampai ke keraton.
“Pangeran di desa dadapan ada pohon, yang jika di petik daunnya atau buahnya akan menjadi emas.” Ujar pengawal
“Benarkah itu?” ujar pangeran
“Benar pangeran, saya mendapatkan informas itu dari sumber yang terpercaya, konon tak ada satu pun orang yang dapat memetik daun atau buah dari pohon emas itu, yang berubah menjadi emas melainkan pemiliknya, pangeran.” Ujar pengawal
Setelah mendengar kisah Leungli sesungguhnya dan terkagum-kagum akan keluhuran budi, kebaikan, dan kecantikan pemilik pohon ajaib itu.
“Ajaib sekali pohon itu.” Ujar pangeran
“Apakah pangeran ingin melihatnya secara langsung?” ujar pengawal
“Iya, besok kau persiapkan, aku akan ke sana.” Ujar pangeran
“Baiklah pangeran, saya permisi keluar.” Ujar pengawal
“Ya.” Ujar pangeran
Setelah mendengar kisah Leungli sesungguhnya dan terkagum-kagum akan keluhuran budi, kebaikan, dan kecantikan pemilik pohon ajaib itu.
Keesokan harinya pangeran pun bergegas pergi ke rumah pemilik pohon ajaib itu. Ia terkejut melihat Rarang.
 “Kau,…” ujar raden
“Ha? Kau itu raden kan?orang yang pernah kutolong di hutan itu?” ujar si bungsu
“Iya, waahhh kebetulan sekali kita bertemu di sini.”
“Kau, pangeran?” ujar si bungsu
“Iya.” Ujar pangeran
“Maafkan aku pangeran, saya tidak tahu kalau anda adalah pangeran.” Ujar si bungsu
Mereka pun bertemu dan saling jatuh cinta. Akhirnya si putri bungsu diboyong ke keraton, dinikahi oleh pangeran, dan mereka pun hidup bahagia bersama selamanya.

0 komentar:

 

Mauli's Blog Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea